About

Ucapan

Ucapan

23 March 2009

CARA MEMUPUK KESERONOKAN BERADA DI TEMPAT BERTUGAS

Sumber ini dipetik daripada http://unitkokosmkmengkuang.blogspot.com/

Di antara cara-cara untuk menimbulkan rasa keseronokan berada di tempat bertugas, tidak kira samada guru @ lain2 pekerjaan, kita perlu mengamalkan 7S ini di tempat kerja @ sekolah adalah seperti berikut :

1. Seronok
Kerjaku, Nikmatku – selalu mengingatkan diri sendiri betapa bertuahnya kita kerana mempunyai pekerjaan, sedang ramai lagi insan di luar sana yang sedang menunggu-nunggu peluang pekerjaan.

2. Senyum
Datanglah ke sekolah dengan senyuman. Senyum kepada semua orang tanpa mengira pangkat dan darjat. Sekiranya kita ingin dihormati oleh orang bawah kita, kita juga terlebih dahulu perlu menghormati mereka. Jangan kedekut untuk memberi senyuman apabila bertemu sesama sendiri dan senyumlah dengan penuh keikhlasan.

3. Sedekah
Banyakkan bersedekah. Bersedekah ini bukanlah dengan wang ringgit semata, tetapi ia juga termasuk idea dan tenaga. Dalam mesyuarat atau perjumpaan kita perlu rajin mengutarakan idea-idea yang baik. Sekiranya idea yang disumbangkan itu diguna pakai ia akan menjadi satu sedekah yang berpanjangan. Selain itu ringankan tulang membantu apa saja yang mampu kita lakukan tanpa mengharapkan balasan. Kita selalu bertanya apa sumbangan sekolah kepada kita tetapi jarang sekali bertanya apa sumbangan kita kepada sekolah.

4. Silaturrahim
Menjalinkan hubungan yang baik di antara semua warga sekolah di sekolah. Saling mengambil berat dan bertimbang rasa. Tetapi janganlah sampai menjadi “busy body”.

5. Sabar
Sabar dengan setiap karenah. Mungkin sabar dengan karenah ketua kita atau sabar dengan karenah anak buah yang pelbagai. Manusia dijadikan berbeza warna dan rupa, pastinya tingkah laku juga berbeza. Jadikan perbezaan ini sebagai rencah kehidupan dan sentiasa bersabar sekiranya ia adalah sesuatu yang tidak sealiran dengan jiwa kita.

6. Selawat dan Salam
Berilah salam apabila bertemu dengan rakan-rakan. Orang yang memulakan salam diberikan lebih pahala berbanding orang yang menjawab salam.

7. Syukur
Bersyukurlah atas segala nikmat yang kita peroleh. Selalu sujud syukur. Jadikan amalan bersyukur ini sebahagian dari budaya hidup kita. Dengan bersyukur hati kita akan selalu tenang, sebaliknya jika kita fikirkan apa yang tidak diperoleh jiwa akan jadi sakit serta dipenuhi dengan perasaan amarah dan dendam.

Selain itu, keharmonian di tempat kerja juga sering terjejas disebabkan adanya individu berikut:

1. Back Stabber (Tikam Belakang)
Orang yang sifatnya bermuka-muka dan suka menjatuhkan orang lain dengan tujuan menaikkan diri sendiri.

2. Reporter Tanpa Gaji
Suka bercerita mengenai hal orang lain, sedangkan pekerjaan sendiri tidak dibuat. Menyebabkan banyak kerja tidak dapat dilaksanakan. Menggangu pekerjaan orang lain. Apa tidaknya banyak masa dihabiskan untuk bercerita dan mendengar cerita. Sering nampak kesalahan orang lain, sedangkan diri sendiri juga tidak sempurna.

3. Pengedar Ketegangan/Pengkritik Tanpa Tauliah
Seorang yang cepat mengkritik apa sahaja keputusan yang dibuat oleh pihak pengurusan atau rakan sekerja. Mencari salah orang dan menyebarkan kemungkinan-kemungkinan ini kepada orang lain. Mencetuskan rasa yang tidak sihat di kalangan rakan sekerja.

4. Profesor Serba Tahu
Seorang yang tahu semua perkara hatta sebelum ianya diwartakan. Kebiasaannya golongan ini juga kurang bekerja, sebaliknya asyik bercerita mengenai ke“tahuannya”.

5. Pemerintah (Bossy)
Ada di kalangan kita bersikap mengalahkan bos @ pentadbir bila memerintah atau menyuruh rakan sekerja melakukan sesuatu kerja. Sesuka hati mengeluarkan arahan tanpa mengira hati dan perasaan org yg diperintah, janji kerja siap.

6. Parasit
Ada setengah orang sering bersikap seperti parasit,menumpang kerja kawan..malas nak guna tenaga dan fikiran sendiri dan ada pula yang bersikap lepas tangan terutama apabila menjadi ajk kecil segala kerja dilepaskan kepada ketua, bersikap "aku bkn ketua,siapa nama dia atas dia le yg buat"

Semulia-mulia manusia ialah yang mempunyai adab, merendahkan diri ketika berkedudukan tinggi, memaafkan ketika berdaya membalas dan bersikap adil ketika kuat. Khalifah Abdul Malik bin Marwan. Jadi renung-renungkanlah…

No comments:

 
Blogger Templates